Ad Code

Responsive Advertisement

Mesin Pencari Google Dapat Beroperasi Sebagai Pemimpin Utama Dalam Menentukan Sistem

Halodunia.net – Sesungguhnya seluruh internet  sendiri dapat dianggap sebagai arsip paling besar dan luas diera sekarang ini apalagi jika didesentralisasi. Karena ukurannya yang tak terduga dan pertumbuhan yang terus meningkat, mesin pencari seperti Google, atau Wikipedia diperlukan untuk memeriksa dan membuat katalog isinya.

Sama seperti  prasangka bahwa, Google dan mesin telusur lainnya bukanlah alat pencarian   netral secara ideologis.

Sebagai mesin pencari internet yang dominan di dunia, Google dapat mengatur dan membuat hierarki informasi, menempatkan apa yang dianggap paling penting oleh para ilmuwan, sains, politik, dan semua sosial masyarakat bagian utama atas hasil pencarian.

Kemampuan untuk memberi peringkat informasi ini memberi Google kekuatan yang sangat besar, yang pengoperasiannya, sebagian besar, tidak dikenali oleh penggunanya.

Ada dan kuat dugaaan Google menunjukkan “efek manipulasi mesin telusur” dapat sangat efektif dalam mengubah persepsi umat manusia didunia, kepentingan politik, budaya, dan kekusaaan.

Dengan demikian Google  dapat beroperasi sebagai “Raja/Pemimpin Utama” pada penentu nilai  yang  tidak terlihat dalam urusan totalitas pemahaman tentang realitas dunia; sampai akhirnya Google menciptakan “semua pemahaman apapun” bersifat totalitas bahkan seluruh  entitas di alam semesta  atau keseluruhan kosmos.

Kita  wajib merepleksikan dan mempertimbangkan ideologi yang dipromosikan perusahaan media sosial itu sendiri. Otoritas perusahaan bekerja sama dengan entitas pemerintah untuk (mengalienasikan) memblokir dan menghapus materi yang mereka anggap tidak dapat diterima, seperti dukungan untuk terorisme dan ajakan untuk melakukan kekerasan atau hal-hal lain yang bertentangan dengan kepentingan kekusaan (dominasi).

Tapi siapa yang mengatur yang paling berkuasa pada web itu? Dan   diskusi ide yang rasional (atau irasional), betapapun jeleknya ide tersebut, merupakan pilar dari “masyarakat bebas” pada satu sisi namun pada sisi lain menalami paradoks?

Menghilangkan “kejelekan” (dari sisi kekusaan dominasi) untuk membersihkan arsip di google, dan arsip itu  untuk generasi mendatang. lalu apakah ini adalah penghilangan jejak sejarah?. Pembersihan ini dengan demikian merupakan manipulasi halus atau kasar pada sejarah catatan dunia kita sekarang.

Contohnya termasuk berita, pemilihan umum pilkada, pilpres, skandal, dan bahkan apa yang kita anggap sebagai masa lalu negara kita. Terlepas dari pengaruh yang membentuk gosip atau bagian komentar dari situs web.

Omong kosong adalah fenomena sosial asli yang memungkinkan orang untuk berkomunikasi meskipun memiliki tingkat pendidikan, pengalaman, dan pengetahuan yang berbeda. Pembicaraan kosong dan cara di mana hal-hal telah ditafsirkan tidak dapat dihindari dan tidak dapat dihindari.

Sensor tidak hanya top down (kekusaan kuat pada yang lemah). Sebagai subjek dan konsumen,  secara sadar dan tidak sadar menyensor diri kita sendiri untuk menyesuaikan dengan standar masyarakat atas nama kebenaran tunggal (dominasi vs eliminasi). Warga negara yang baik tahu bahwa ada beberapa keyakinan dan pemikiran yang tidak boleh dia publikasikan (meskipun orang yang sembrono biasa melakukannya di media sosial).

Ada hal-hal tertentu yang tidak boleh kita katakan dan mungkin tidak boleh kita katakan. Jarang bagi kita untuk secara aktif mengumpulkan informasi   mungkin menghilangkan atau menyanggah pandangan umum   tentang dunia. Setiap hari, minimal diatas 100 jutaan orang menelusuri Google untuk hal-hal yang sudah mereka ketahui atau terima. Google bahkan menyediakan daftar kata kunci pencarian sebelum seseorang selesai mengetik! Dunia yang dibangun dari yang sudah dikenal adalah dunia di mana tidak ada yang bisa dipelajari; jelsa didalammnya ada idiologi dan autopropaganda yang tidak terlihat, mengindoktrinasi   dengan ide-ide itu sendiri.”

Dengan kata lain, prasangka  ditegaskan kembali, secara digital, setiap hari  dengan cara yang terus meningkat melalui penggunaan personalisasi web.

“Masa depan web adalah tentang upaya tersembunyi yang mengaliensikan manusia; Pornografi adalah salah satu industri yang paling menguntungkan di internet, jadi kita   dapat menganggap internet sebagai arsip pornografi yang sangat besar. Porno menawarkan kepada kita apa pun yang tampaknya jimat, dan meskipun konsumen porno mungkin mencoba beberapa hal baru yang tidak biasa, dia tahu apa yang membuatnya marah. Dalam hal pornografi,   sudah memahami apa yang kita lihat bahkan sebelum kita melihatnya. Harapan inii mengungkapkan pemahaman sebelumnya terlepas dari konten tertentu apa pun.

Pra-pengakuan, atau predisposisi ini, dapat dipahami sebagai prasangka   merasakan. Prasangka biasanya dianggap reaksi spontan yang tidak reflektif.

Kata “prasangka” adalah sebuah kata yang merendahkan, dan warga negara maju yang terpelajar bangga karena menolak pemikiran dan klaim berprasangka, terutama yang berkaitan dengan masalah sosial. Ini adalah konsepsi prasangka yang sepenuhnya negative;   prasangka terhadap prasangka. Dalam konsepsi ini, prasangka hanya berfungsi untuk membatasi pemikiran dan membatasi cakrawala interpretatif.

Maka jangan-jangan demokrasi kita hari terbukti sebagai demokrasi yang setiap hari beroperasi atas dasar kebohongan, rahasia, dan ketidaktahuan massal.”

Semua hal didunia ini “tidak ada fakta, hanya interpretasi dan persepsi; interprestasi yang didominasi dan jika kita misalnya mencari cukup lama di  Wikipedia  maka kemungkinan kita menemukan apa seperti apa yang dikatakan Paul Ricoeur, mengidentifikasi Marx, Nietzsche, dan Freud sebagai pendiri “Sekolah Kecurigaan”,” Kita semua patut curiga apakah Google ada idiologi bawah sadar mempertajam “Ilusi dan kebohongan pada kesadaran umat manusia”.

Atau mungkinkah Google merehabilitasi mampu membuktikan pada prasangka ini atau justru membuat indoktrinasi prasangka?. Atau “Pandangan yang benar-benar obyektif  ” adalah tidak mungkin,  dan pandangan yang terletak selalu berprasangka.

Google mungkin perlu dipahami dengan pendekatan “Sekolah Kecurigaan, seperti yang dikembangkan oleh filsuf Paul Ricoeur, berusaha mengejar dan mengungkap konspirasi, kebohongan, dan manipulasi.    Ricoeur sama dengan pendahulunya Nietzsche, Marx, dan Freud,  dengan dokrin “ahli kecurigaan”.

Bagi Nietzsche, semua interpretasi, baik itu teks atau kehidupan seseorang, mengkhianati keinginan mendasar untuk “keinginan untuk berkuasa.” Marx berfokus pada posisi kelas dan produk budaya dan ekonomi sebagai menyembunyikan dan membenarkan hubungan dengan “alat produksi”, dikuasi kapitalisme material.

Dan Freud melihat gambar dan simbol mimpi sebagai ekspresi tipuan dari fantasi, keinginan, dan dorongan  biasanya bersifat seksual; sementara kebenaran yang sebenarnya tetap tidak disadari. Untuk masing-masing pemikir ini, makna yang mendasari sebuah teks disamarkan atau disembunyikan.

Kita seharusnya tidak begitu saja mempercayai makna nyata yang kita temui di dunia melalui Google; kita harus wajib menguraikannya. Dan jika kita dapat mengubah interpretasi yang sudah mapan (yaitu, mengubah status quo), maka ada ruang untuk membuka diskursus untuk kebebasan.

Penulis: Prof. Dr. Apollo (Daito)

The post Mesin Pencari Google Dapat Beroperasi Sebagai Pemimpin Utama Dalam Menentukan Sistem first appeared on Halo Dunia.



from Halo Dunia https://ift.tt/2LfrYsQ https://ift.tt/3n7kiXJ
via IFTTT

Post a Comment

0 Comments

Close Menu