Ad Code

Responsive Advertisement

Facebook-Google Garap Kabel Bawah Laut di RI

Halodunia – Wah bangga gak sih kalau negara kita semakin maju didukung oleh 2 perusahaan raksasa di dunia ? keren nih simak yuk..

Kabel bawah laut telah menjadi infrastruktur telekomunikasi yang penting di era digital. Raksasa teknologi digital bahkan rela menggelontorkan uang dalam jumlah yang fantastis untuk meningkatkan layanannya.

Baru-baru ini misalnya, Facebook dan Google berencana menggelar kebal laut yang akan menghubungkan wilayah Indonesia, Singapura, dan Amerika Utara.

Melansir APNIC, kabel bawah laut pertama dibuat pada tahun 1856. Kala itu, perusahaan Atlantic Telegraph Company membuat kabel telegraf kapal selam trans-Atlantik pertama.

Kabel bawah laut pertama terdiri dari tujuh kabel konduktor tembaga yang dibungkus dengan tiga lapis bahan gutta-percha, saat ini dikenal sebagai karet. Selanjutnya, kabel itu dibungkus dengan rami beraspal dan selubung heliks 18 helai dari kabel besi.

Beberapa tahun berselang, ada penambahan amplifier in-line (atau repeater) memungkinkan sinyal disebarkan melintasi jarak yang lebih jauh dan peningkatan progresif dalam pemrosesan sinyal untuk meningkatkan kapasitas sistem ini.Kabel bawah laut buatan Atlantic Telegraph Company digelar oleh kapal SS Great Eastern milik Isambard Kingdom Brunel. Namun, kabel bawah laut itu tidak bertahan lama karena kemampuannya menyebarkan sinyal dan tingkat ketahanannya.

Telegraf pun beralih ke telepon, katup beralih ke transistor dan polimer menggantikan karet, tetapi desain dasarnya tetap sama, yakni konduktor tembaga yang dilapisi penutup isolasi kedap air, dengan pelapis baja untuk melindungi kabel di segmen pendaratan yang lebih dangkal.

Sistem telegraf pertama diketahui selesai pada tahun 1872 di Australia. Sistem itu menggunakan rute darat ke Darwin, dan kemudian segmen bawah laut pendek untuk menghubungkan ke Singapura dan dari sana ke India dan Inggris.

Kabel bawah laut yang digelar di Australia hingga ke Inggris digunakan untuk telegrafi, dan sistem telepon trans-samudera pertama berbasis radio. Butuh beberapa dekade bagi kemajuan elektronik untuk menawarkan layanan suara berbasis kabel.

Melansir Transport Geography, sistem telegraf beralih ke kabel telepon dengan saluran telepon transatlantik pertama (TAT-1) pada tahun 1956. Namun, sejak awal, kabel bawah laut menghadapi masalah bandwidth, membuat komunikasi lintas samudra menjadi mahal dan banyak digunakan untuk transaksi bisnis atau pemerintah.

Perkembangan teknologi transmisi serat optik memberikan dorongan yang substansial dalam pengaturan jaringan telekomunikasi global karena memungkinkan bandwidth yang jauh lebih tinggi dan degradasi sinyal yang lebih sedikit.

Throughput ratusan gigabyte informasi per detik menjadi mungkin. Kabel serat optik transatlantik pertama (TAT-8) dipasang pada tahun 1988.

Berdasarkan data tahun 2020, hanya ada 300-an kabel bawah laut yang beroperasi di seluruh dunia dengan panjang seluruhnya mencapai 1,2 juta kilometer kabel.

Desain fisik kabel dasar laut yang digunakan saat ini untuk sistem bawah laut ini hampir sama dengan desain awal. Hanya pembawa sinyal yang telah berubah dari tembaga menjadi serat. Unsur baja yang kuat disertakan pada pembawa sinyal dan kabel sinyal dibungkus dalam gel untuk mencegah abrasi.

Di sekitar bundel sinyal terdapat jaket tembaga untuk memberikan daya, kemudian selubung isolasi dan kedap air (resin polietilen). Semakin dangkal kedalaman segmen kabel dan semakin besar jumlah pengiriman komersial, semakin tinggi jumlah elemen pelindung untuk memungkinkan tersangkutnya kabel secara tidak sengaja.

Biasanya kabel diletakkan di dasar laut, tetapi di daerah dengan aktivitas laut yang tinggi, kabel berselubung baja dapat dipasang ke dalam parit khusus. Dalam keadaan khusus, kabel dapat diletakkan di palung yang dipotong.

Teknik pemasangan kabel pun tidak berubah secara signifikan. Seluruh kabel dimuat pada kapal peletakan kabel, diuji dari ujung ke ujung, dan kemudian kapal berjalan melintasi jalur kabel dalam sekali jalan.





from Halo Dunia https://ift.tt/2PyUHv8 https://ift.tt/3meN6he
via IFTTT

Post a Comment

0 Comments

Close Menu